Kamis, 30 Maret 2017

Geografis

Pengirim: Web Admin, Tanggal 01 Jan 2016
Kategori: Page

KONDISI GEOGRAFIS, GEOLOGIS, TOPOLOGI DAN HIDROLOGI

KABUPATEN MAGETAN

1. Letak dan Kondisi Geografis

Peta Kabupaten MagetanKabupaten Magetan terletak di kaki gunung Lawu sebelah timur yang membentang dari selatan ke utara, karena itu Kabupaten Magetan dikenal dengan sebutan GREEN BELT LAWU atau lingkar hijau Lawu. Ibukota Kabupaten Magetan terletak di Kelurahan/Kecamatan Magetan. Secara geografis, Magetan terletak di sekitar 7° 38' 30" lintang selatan dan 111° 20' 30" bujur timur dengan ketinggian antara 660 s/d 1.660 meter di atas permukaan air laut.

Kabupaten Magetan memiliki wilayah seluas 688,85 km2. Secara administratif terbagi dalam 18 kecamatan, 208 desa dan 27 kelurahan (235 desa/kelurahan), 1.048 RW dan 4.710 RT. Batas wilayah administrasi Kabupaten Magetan adalah sebagai berikut :

a.  Sebelah barat   : Kabupaten Karanganyar (Provinsi Jawa Tengah)

b.  Sebelah Selatan  : Kabupaten Ponorogo dan Kabupaten Wonogiri (Provinsi Jawa Tengah)

c.  Sebelah Timur : Kabupaten Madiun

d.  Sebelah utara  : Kabupaten Ngawi

2.  Topografi

Topografi wilayah Kabupaten Magetan terbagi kedalam beberapa jenis wilayah berdasarkan tingkat kesuburan tanah (topologi), yaitu :

a.  Tipe wilayah pegunungan dengan kondisi tanah subur yaitu Kecamatan Plaosan.

b.  Tipe wilayah pegunungan dengan tanah sedang yaitu Kecamatan Panekan, dan Kecamatan Poncol Bagian Barat.

c. Tipe wilayah pegunungan dengan tanah kurang subur (kritis) yaitu Kecamatan Parang, Kecamatan Lembeyan, Kecamatan Poncol bagian Timur, dan Kecamatan,kawedanan Bagian Selatan.

d.  Tipe wilayah dataran rendah dengan tanah pertanian subur yaitu Kecamatan Barat dan Kecamatan Takeran.

e. Tipe wilayah dataran rendah dengan tanah pertanian sedang yaitu Kecamatan Maospati, Kecamatan Magetan, sebagian Kecamatan Bendo, sebagian Kecamatan Kawedanan dan sebagian Kecamatan Sukomoro.

f.   Tipe wilayah dataran rendah dengan tanah pertanian kurang subur yaitu sebagian Kecamatan Bendo dan sebagian Kecamatan Sukomoro.

3.  Kondisi Geologi

Sebagian besar wilayah Kabupaten Magetan terbentuk dari hasil gunung api kuarter muda yang terdiri dari lereccia, tuff, dan lakiri. Secara morfogenesis pebukitan di Kabupaten Magetan dipengaruhi oleh struktur lipatan, sesar dan sifat litologi yaitu :

a.   Bagian Barat Laut yang ditempati Gunung Lawu termasuk dalam jalur gunung api kuarter yang masih giat

b.   Bagian Selatan termasuk dalam jalur Pegunungan Selatan. Pebukitan di utara Sungai Tirtomoyo merupakan pebukitan lipatan berarah Timur Laut - Barat Daya.

c.   Perbukitan tinggi di sisi Selatan Sungai Tirtomoyo selain terlipat juga tersesarkan.

4. Kondisi Hidrologi

Kebutuhan air Kabupaten Magetan dipenuhi oleh sumber-sumber air, yakni :

a.  Terdapat 8 Sungai dengan sungai terbesar adalah Kali Gandong

b.   Terdapat 2 Telaga yaitu, Telaga Sarangan seluas 30 Ha dan Telaga Wahyu seluas 10 Ha

c.   Mata air alami sebanyak 197 titik

d.    Waduk/embung sebanyak 5 buah

e.    Air tanah (baik air tanah dangkal maupun dalam) serta sumber lain-lain.

Website Menu

Kontak Detail

Bidang PDE Bappeda Kab. Magetan

Jl. Basuki Rahmat Timur No. 1 Magetan

(0351) 895041
bappeda@magetankab.go.id
pde@magetankab.go.id
www.magetankab.go.id

Peta Magetan